Wisatawan Asing Anggap Yogyakarta Mahal

Selain Bali, destinasi lain yang ramai dikunjungi turis adalah Yogyakarta. Namun, beberapa tahun terakhir pariwisata Yogyakarta malah menurun. Harga tiket masuk kawasan wisata yang mahal pun jadi salah satu penyebabnya.

Malioboro, Yogyakarta

Hal ini dirasakan langsung oleh Asosiasi Biro Perjalanan Wisata (Asita), Chapter DIY.

“Daya saing pariwisata Yogya sudah mulai kami rasakan menurun dalam beberapa waktu terakhir ini,” kata Sekjen Asita Chapter Yogyakarta, Hendro Listiyanto.

Menurutnya, hal ini dilihat dari menurunnya minat wisatawan, khususnya mancanegara untuk berkunjung ke Yogyakarta. Para pelaku industri pariwisata di Kota Gudeg ini pun sudah mulai merasakan, kalau Yogyakarta bukan lagi destinasi wisata kedua setelah Bali.

“Kunjungan wisatawan India, Korea Selatan, dan Rusia meningkat ke Bali tapi mereka tidak masuk ke Yogyakarta,” katanya.

Ketua Asita Chapter DIY Edwin Ismedi Himna juga berpendapat, gejala penurunan daya saing pariwisata Yogyakarta salah satunya disebabkan mahalnya harga paket wisata ke Yogyakarta.

“Harga-harga tiket masuk ke daya tarik wisata kita mahal, Borobudur misalnya saat ini mencapai USD 20 (Rp 193.000)/orang. Ini bukan harga yang rasional,” katanya.

Selama ini, tambah Edwin, wisman memilih Bali sebagai destinasi utama mereka. Ketika sampai di Pulau Dewata itu mereka diberi pilihan paket wisata optional. Beberapa di antaranya adalah Yogyakarta, Tanah Toraja, dan Lombok.

“Faktanya hampir tidak ada yang memilih Yogyakarta karena harganya yang paling mahal dibandingkan destinasi optional lainnya,” lanjut Edwin.

Pihaknya meminta para pengelola destinasi wisata sekaligus para pembuat kebijakan untuk duduk bersama dan melibatkan pelaku industri ketika memutuskan kebijakan yang terkait dengan sektor pariwisata.

“Menaikkan harga tiket masuk juga harus melibatkan industri pariwisata. Ini semua demi daya saing pariwisata Yogyakarta yang lebih baik,” tutupnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *